PEPAYA Rp.15,

Fotor_150484601543330

PEPAYA 15 RUPIAH

(Yakobus 4:14)

Fotor_150484601543330

       Waktu berjalan terus. Tidak terasa siang itu ketika selesai makan, disajikan sepiring buah pepaya yang sudah dipotong-potong. Buah itu belum terlalu ranum alias masih muda. Saya terkenang sewaktu kecil, kami bersama teman-teman tetangga mengadakan bazar. Setiap orang boleh berjualan sesuai dengan apa yang ada padanya. Ada yang jualan mainan bekasnya, ada yang jualan pisang, ada yang jualan minuman teh dan ada juga yang berjualan pepaya. Teringat benar dalam benak harga seporsi beberapa iris buah pepaya seharga Rp.15.

       Pengalaman bazar kecil-kecil an membentuk masing-masing kami untuk belajar mengenai realitas kehidupan, sistem perekonomian dan kerjasama dalam kebersamaan. Waktu itu tidak ada tujuan khusus berjualan ala bazar selain having fun (bersenang-senang). Jaman sekarang mana ada pepaya seharga Rp.15, ? Apa yang kita pelajari dan alami di masa lalu dapat menjadi pelajaran berharga di masa kini.

       Inilah yang coba dibagikan oleh Yakobus mengenai realitas kehidupan manusia. Manusia boleh berencana bahkan memiliki perencanaan yang sangat baik di waktu jauh ke depan, namun hanya Tuhan lah yang tahu dan dapat menentukan apa yang akan terjadi di masa yang akan datang. Itulah sebabnya orang yang bijaksana akan melibatkan Tuhan dalam menjalani hari-harinya termasuk perencanaan masa depan. Kesombongan dan merasa diri sendiri sanggup tanpa Tuhan hanya akan menghasilkan kebodohan dan penyesalan pada akhirnya.

       Saya berandai-andai, kalau jaman dahulu seporsi kecil pepaya seharga Rp.15, bagaimana dengan seporsi pepaya saat ini di hotel berbintang atau restauran dengan daftar harga menu pakai US. Dollar? Kalau waktu itu kebun belakang di tanam beberapa pohon pepaya dan cari seller kelas atas, tentunya sekarang saya menjadi agen pedagang buah pepaya bukan pendeta. Ah, ada ada saja pendeta Jeffry. Melamun habis makan malam.

WAKTU BERJALAN TERUS, JANGAN LUPA TETAP LIBATKAN TUHAN DALAM SEGALA SESUATU.

BAHAYA SOMBONG ROHANI

merunduk

BAHAYA SOMBONG ROHANI

(Baca: Lukas 9:51-56)

merunduk

       Anda pernah dengar pepatah, “Padi semakin berisi, semakin meruduk”? Inilah yang dapat saya simpulkan dari pengalaman beberapa waktu yang lalu. Saya sangat gembira Tuhan mempertemukan dengan dua orang guru yang memiliki sikap (attitude) berbeda. Guru pertama tidak terlalu senior tetapi bersikap sebagai pejabat yang harus dilayani dan dihormati. Guru kedua adalah seorang profesor, membawahi banyak guru dan sangat berpengalaman. Herannya guru kedua justru sangat rendah hati, tidak gila hormat dan perkataan begitu ramah dan menguatkan kebaikan orang lain.

       Peristiwa serupa terjadi ketika Yesus dan para murid berhadapan dengan orang Samaria yang menolak mereka. Murid Yakobus dan Yohanes yang begitu percaya diri bahwa Tuhan memberi kuasa dan otoritas, hendak merespon penolakan orang Samaria ini dengan pukulan maut api dari surga. Yesus menegur murid yang sok rohani tetapi bergaya mafia ini dan kemudian melanjutkan lawatan ke desa lain. Ada sebuah sikap kesombongan rohani dari Yakobus dan Yohanes. Sebenarnya sombong tidak rohani dan rohani tidak sombong. Mengerti banyak tentang ayat kitab suci tanpa memahami isi hati Tuhan dapat menjadikan kita sombong rohani (Raja-raja 1:9-16 ).

       Memakai baju agamis tidak membuat kita lebih hebat dari orang lain. Memiliki status pengurus lembaga keagamaan bukan berarti kita lebih tinggi dari orang lain. Menghafal ayat suci tidak membuat kita lebih rohani dari orang lain. Tolok ukur rohani tidak ditentukan tempelan luar yang dilihat orang, tetapi dari dalam hati dan mengalir keluar dalam perbuatan yang dilihat Tuhan.

       Hari ini kita belajar dari Sang Guru Agung, Yesus tentang menghadapi penolakan dan  pengampunan tanpa membalas dendam. Memiliki identitas rohani sebagai anak-anak Allah adalah dahsyat dan sangat baik, namun virus kesombongan dibalut hal rohani dapat menjauhkan kita dari hidup yang dikehendaki Tuhan. Kiranya Tuhan menolong kita belajar dari Sang Guru Agung. Amin.

PADI SEMAKIN BERISI SEMAKIN MERUNDUK, KEROHANIAN SEMAKIN TINGGI MENUNJUKKAN KERENDAHAN HATI