WARTAKAN NATAL

Manger

WARTAKAN NATAL

(Baca: Lukas 2:8-20)

Manger

       Malam memasuki desember barusan, Elishia putri saya minta diceritakan lanjutan isi Alkitab. Ia begitu bersemangat sehingga buku Alkitab bergambar ratusan halaman sudah diulangi kali ke-3. Tiba-tiba putri saya berkata, “saya mau memberikan salah satu buku rohani bergambar kepada teman baikku di sekolah.” Kemudian saya membantu memilihkan salah satu cergam Yesus sayang anak-anak karena memang itulah yang dirasakan anak-anak kami atas kebaikan Tuhan sepanjang tahun. Saya bersukacita karena Roh Kudus bekerja dalam hatinya dan Elishia merespon dengan hal yang sangat sederhana yakni berbagi warta sukacita Natal.

       Roh Kudus yang sama bekerja di masa sekarang, juga pernah bekerja dalam hati para gembala waktu malaikat Tuhan mewartakan Kabar Baik. Tuhan Juruselamat mau dengan rendah hati dan penuh kesederhanaan datang menyapa manusia di kota Daud Bethlehem. Para gembala terkejut bukan karena berita musibah, perang, konflik atau terorisme tetapi karena berita yang menghasilkan sukacita surgawi.

Angels

       Kisah nyata kedatangan para malaikat menjumpai para gembala tidak berhenti sampai di sana, tetapi Alkitab menuliskan bahwa mereka buru-buru memberi respon: datang, menyembah dan menyaksikan kemuliaan Tuhan. Para gembala tidak punya emas, mur dan kemenyan, tetapi membawa dan memberi diri bagi Tuhan. Para majus tidak punya domba tetapi memiliki harta istimewa untuk dipersembahkan. Maria tidak punya hotel, tetapi punya hidup untuk dipersembahkan.

        Hari ini setiap kita mendapat kesempatan untuk mendengar warta Natal dan bebas memberikan respon sesuai iman percaya. Jikalau Anda takjub atas kebaikan Tuhan dan bersukacita penuh syukur atas Yesus Juruselamat, mengapa berdiam diri? Mari kita merayakan Tuhan! Amin.

 

PARA GEMBALA TIDAK PUNYA EMAS, MUR DAN KEMENYAN, TETAPI MEMBAWA DAN MEMBERI DIRI BAGI TUHAN.

Christ christmas

 

 

 

 

JOY TO THE WORLD

joy3

JOY TO THE WORLD

(Baca: Lukas 1:46)

joy3

       Seorang anak mengeluh kepada ayahnya, “Pa, kenapa lagu-lagu di Gereja itu membosankan ya? Sepertinya ketinggalan jaman dan kata-katanya kurang bermakna”. Ayahnya menjawab, “Kalau kamu bisa membuat lagu yang lebih baik, kenapa tidak melakukannya?” Kemudian anak itu masuk ke dalam kamar dan membuat lagu hymn pertama berjudul “When I Survey The Wondrous Cross” (KPK no.163, Bila Kuingat SalibNya) dan pada tahun 1690 dia membuat lagu Natal yang dikenal dunia hingga saat ini, “Joy To The World” (KPK no.88, Dunia Gemar dan Soraklah). Siapakah anak ini? Ya, dialah Isaac Watts.

Berikut ini teks lagunya dalam bahasa Inggris dan Indonesia:

Joy teks

       Bertolak dari Mazmur 98 dan diilhami oleh ayat Alkitab Lukas 1:46-55, Isaac Watss menggubah lagu Natal yang dikenal dunia hingga saat ini. Bukan hanya para malaikat, para gembala dan para Majus yang bersukacita tetapi seluruh isi surga bersorak sorai atas kehadiran Yesus di dunia. Mengapa? Karena Yesus Kristus adalah Mesias, Juruselamat, Penolong,  Penyelamat dan Pengharapan hidup manusia, Tuhan yang datang menyatakan berkat justru dari kesederhanaan dan kerendahan hati. 

Joy the World by Isaac Watts

       Ironisnya adalah meski banyak orang menyanyikan dan memutar lagu Joy To The World, namun hatinya menolak  Tuhan Yesus, hidupnya jauh dari pada mencerminkan kemuliaan Tuhan, sukacita dari Tuhan kepada dunia berubah menjadi hura-hura duniawi mengatas namakan kebaikan. Inilah cara dunia menjual natal tanpa Kristus.

       Hari ini kita diingatkan kembali kepada lagu Isaac Watts, kepada pujian Maria. Mereka memiliki nada yang sama, yakni hidup memuliakan Tuhan dan bersukacita karena Tuhan Juruselamat. Kalau jutaan malaikat bersorak mengagungkan Tuhan, badai dan ombak laut tunduk kepada-Nya, alam semesta mendengar Firman-Nya, bahkan setan gemetaran di hadapan Tuhan, bagaimana dengan kita ciptaan-Nya?  Kiranya sukacita dan rasa syukur yang dalam itu dinyatakan dengan hidup memperkenan hati Tuhan Yesus Kristus. Selamat memasuki masa Natal. Amin.

 

NATAL TANPA KRISTUS ADALAH SUKACITA PALSU. NATAL YANG BERPUSAT PADA KRISTUS MENGHASILKAN SUKACITA SEJATI.

keep Christ