MENJADI LEBIH KAYA

water

MENJADI LEBIH KAYA

(Baca: Lukas 12:16-21)

water

 

       Sebagian orang alergi ketika kerohanian dikaitkan dengan topik menjadi lebih kaya. Mengapa? Karena topik ini sekilas terkesan tabu, rakus, dan tidak tidak pernah ada kata “cukup” alias berkesan duniawi. Memang di dalam Alkitab terpapar tentang orang kaya yang bodoh, namun bukan berarti menjadi kaya itu bodoh. Justru Alkitab mengajarkan arti menjadi lebih kaya yang sesungguhnya di hadapan Tuhan.

       Pertama, libatkan Tuhan dalam perencanaan (ayat 16-21). Orang yang disebut bodoh adalah orang yang memperkaya diri sendiri tanpa berpikir tentang orang lain. Orang yang pintar adalah orang yang memperkaya diri dan juga menjadikan orang lain kaya. Orang yang bijaksana adalah orang yang melibatkan Tuhan dalam perencanaan hidupnya. Ia melakukan Firman Tuhan dengan cara mengelolah kekayaannya sedemikian rupa sehingga bermanfaat bagi orang lain seperti bagi dirinya dan bagi kemuliaan Tuhan.

       Beberapa waktu lalu saya kagum dengan seorang bapak yang dalam kekayaannya justru merayakan ulang tahunnya bersama anak-anak di panti asuhan. Ia bisa saja merayakan ulang tahun di restauran mahal dan mengundang para pejabat, artis dan orang-orang berpengaruh, namun tidak dilakukannya. Motivasi menyenangkan hati Tuhan dan berbagi berkat dengan anak-anak panti adalah salah satu contoh seorang yang menjadi lebih kaya.

       Kedua, ubah pikiran negatif jadi positif (ayat 22-34). Membuang pikiran negatif tidak identik dengan bertindak lugu dan konyol. Pikiran negatif berangkat dari asumsi negatif yang kerap diikuti dengan perasaan kuatir dan cemas. Bukankah ini yang sering kali membuat orang tidak bisa tidur, muram dan depresi bahkan gila? Berpikir positif bukan pula menutup mata terhadap kenyataan, tetapi mempercayai bahwa Tuhan punya rencana yang baik meski kita tidak mengerti saat ini. Berpikir positif artinya melihat jauh dengan iman kepadaNya melampaui apa yang tengah terjadi saat ini.

       Ada sebuah kisah tentang seorang yang memiliki tetangga yang tidak baik. Tetangga ini suka membuang sampah di area rumahnya. Kemudian orang ini mengambil inisiatif kebaikan dengan mengirimkan makanan enak. Apa yang terjadi? Benar! Tetangga ini jadi baik kepadanya dan tidak membuang sampah di area rumahnya. Kendati demikian semua ini hanya berlangsung sesaat. Beberapa waktu kemudian ia kembali menjadi tetangga yang tidak baik. Inilah realitas kehidupan, bak pepatah ‘Air susu dibalas air tubah’. Terkadang memang apa yang kita tabur tidak langsung kita tuai. Kebaikan yang ditabur, sekilas nampak justru berbuah keburukan. Namun Justru disinilah yang membedakan orang pintar dengan orang bijaksana. Orang pintar melakukan sesuatu dengan cermat dan persiapan yang matang, namun tidak ada jaminan apa yang dikerjakan pasti berhasil. Orang bijak melakukan kebaikan bukan karena mengharapkan pamrih orang lain, tetapi karena hidupnya adalah ibadah di hadapan Tuhan.

       Kiranya Tuhan menolong kita menjadi lebih kaya di hadapan Tuhan dengan kedua hal di atas, sehingga apa yang kita tabur untuk Tuhan mengumpulkan pundi pundi bagi kekekalan. Kalau Tuhan berkenan, maka berkat di dunia adalah bonus tambahan.

 

ORANG BIJAK MELAKUKAN KEBAIKAN KARENA HIDUPNYA ADALAH IBADAH DI HADAPAN TUHAN

 

HADIAH DI BULAN DESEMBER

present

HADIAH DI BULAN DESEMBER

(Baca: Matius 9:35-38)

gifts2

       Barusan saya membaca ucapan selamat ulang tahun teman yang bernama Desi dari kenalannya dengan humor sebagai berikut: Konon bulan Desember lahir dari peristiwa Dewa Zeus yang menimba air bumi dengan berkata, “Des, ember Des!” Maka lahirlah bulan itu disebut Desember.

       Berbicara tentang kelahiran, apa sebenarnya arti kata Natal dan apa yang paling dicari Natal dalam arti sesungguhnya? Natal sebenarnya berasal dari kata Yunani yang berarti kelahiran. Bulan desember ditandai dengan peristiwa besar selain hari jadi teman-teman atau kenalan kita yang lahir di bulan Desember, juga khususnya penanggalan internasional bahwa Tuhan pernah datang ke dunia menjadi manusia yang dikenal Yesus Kristus.

       Natal adalah penanda kalender yang sesungguhnya memberitahukan kepada semua orang apa yang paling perlu dicari oleh manusia adalah lawatan Tuhan kepada ciptaan-Nya. Jangan bayangkan seperti pejabat yang memakai mobil super mewah, dikawal pasukan super khusus dan bergelimpangan popularitas bak selebritis. Ia datang dalam perwujudan bayi, transportasinya adalah jalan kaki atau naik keledai, dan pendampingnya adalah murid-murid yang sedang belajar.  Kedatangan Tuhan menyapa manusia dilakukan dengan cara yang sederhana, penuh kerendahan hati dan harapan yang sesungguhnya.

heal2

       Alkitab mencatat, “… Ia mengajar… dan memberitakan Kerajaan Sorga serta melenyapkan segala penyakit dan kelemahan” (Matius 9:35). Untuk inilah Tuhan datang dengan menjelma menjadi manusia mulai dari kelahiran bayi hingga kematian disalib semua untuk memberi jalan, pengharapan dan hidup.  Yesus mengingatkan realitas hidup manusia di dunia adalah sementara dan berdampak kekal.

       Adalah hal biasa kalau orang yang ulang tahun mendapat hadiah, tetapi luar biasa apabila orang membagikan hadiah pada saat ulang tahun. Tahukah Anda sejak lahirnya hingga matinya, Yesus Kristus memberi diri menjadi berkat bagi banyak orang. Ia bangkit mengalahkan neraka/maut dan menjamin kehidupan kekal bagi orang yang bertobat dan percaya kepada-Nya. Inilah hadiah terbesar sepanjang masa yang dapat diperoleh oleh manusia.

       Apakah Anda ulang tahun di bulan desember? Atau mungkin merayakan hari kelahiran Yesus? Hadiah terbesar sepajang jaman akan menghasilkan keselamatan, damai sejahtera, sukacita dan masih banyak bonus lain yang tidak pernah dipikir dan dibayangkan akan diberikan bagi orang-orang yang mengasihi Dia. Amin.

YESUS KRISTUSLAH JAWABAN DARI APA YANG DICARI DUNIA SEBAB IA LAH YANG SANGGUP MELENYAPKAN SETIAP PENYAKIT DAN KELEMAHAN

present