FOBIA SALIB

 

FOBIA SALIB

(Baca: Matius 10:38)

 

       Beberapa waktu lalu di Kotagede, Jogjakarta sekelompok orang melarang orang meninggal dikubur dengan tanda salib. Mereka memotong salib sehingga terlihat bentuk “T” saja. Sebenarnya dalam bahasa Yunani (huruf Tau) ataupun latin (crux commissa) justru mengindikasikan nisan salib yang dipotong tinggal huruf “T” adalah simbol salib juga.

       Kejadian lain adalah di jalan Sudirman, kota Solo yang tengah berbenah dengan pembuatan mosaik jalan yang sejatinya berbentuk arah mata angin dituduh gambar salib. Wali Kota Solo, FX. Hadi Rudyatmo mengatakan justru kalau itu lambang salib, maka adalah penghinaan bagi umat Nasrani karena salib itu dimuliakan bukan diletakkan di jalan untuk diinjak kendaraan. Singkat cerita menghindari konflik horizontal, maka jalanan di cat putih oleh pemkot atas desakan kaum intoleran.

       Apakah Fobia itu? Definisi kata “fobia” menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia adalah ketakutan yang sangat berlebih terhadap benda atau keadaan tertentu yang dapat menghambat kehidupan penderitanya.  Orang yang fobia salib melihat segala bentuk seperti salib sebagai serangan dan dominasi terhadap dirinya. Padahal ajaran Salib justru bukan menyerang tetapi mengasihi, sebab kebenaran itu memerdekakan dan bukan memberi rasa takut. Tidak bisa dipungkiri terlalu banyak orang yang dicekoki paham kebencian dan prasangka buruk terhadap Salib dan pengikutnya. Mereka yang fobia salib sedang menghambat diri bertoleransi di tengah masyarakat majemuk dan sekaligus semakin menyuburkan rasa takut dengan bersikap agresif.

       Bagaimana sikap kita sebagai pengikut Salib? Hari baik maupun hari buruk disediakan Tuhan agar kita belajar mengandalkan Tuhan. Alkitab sendiri mengajarkan umat percaya siap pikul salib (bekorban) karena iman percaya kepada Tuhan Yesus Kristus (Matius 10:38). Alkitab sudah menubuatkan hadirnya orang-orang fobia salib. Bagian kita bukan tertular ikut-ikutan takut, tetapi justru semakin semangat menjalani prinsip kebenaran Alkitab. Hari ini terlalu banyak orang Nasrani di “nina bobokan” dengan janji berkat tetapi tidak diiringi pikul salib.

       Seorang petobat baru bertanya kepada pendeta apa yang harus dilakukan sebagai pengikut salib? Pendeta itu bertanya, “Apa pekerjaanmu selama ini?” Ia menjawab, “Saya adalah tukang sepatu”. Jawab Pendeta itu, “Jikalau engkau ingin menjadi pengikut Kristus yang pikul salib, maka buatlah sepatu dengan kualitas yang sangat baik dan jual lah dengan harga yang pantas.”. Inilah hakikat memikul salib, yakni menjalani hidup yang terbaik dalam kebenaran dan kasih.  Kiranya Tuhan menolong kita tetap menjadi pengikut salib meski ada orang-orang fobia salib. Amin.

Yesus berkata, “Siapa tidak memikul salibnya serta mengikut Aku, ia tidak layak bagi-Ku.”

               

               

10 HARI HILANG

10 HARI HILANG DAN SELAMAT

(Baca: Pengkhotbah 4:9)

team

       Apa yang Anda bayangkan ketika mendengar anak hilang selama 10 hari? Bagi sebagian orang bisa putus asa dan berpikiran yang terburuk terjadi. Inilah yang dialami 12 anak dan seorang pelatih tim sepak bola anak muda di Chiang Rai Thailand. Mereka terjebak banjir dalam gua jejaring yang sangat panjang bernama Tham Luang. Saya terharu ketika media massa memberitakan bahwa semuanya ditemukan selamat oleh penyelam Inggris menggunakan alat komunikasi berteknologi tinggi dari Israel (02 Juli 2018).

tham luang cave

       Tidak bisa dipungkiri bahwa keberhasilan mencari dan menyelamatkan anak-anak usia 11-16 tahun ini tidak terlepas dari kerja keras tim berjumlah 1000 orang dari Thailand, Amerika Serikat, Australia, China, Inggris dan Israel. Apa jadinya bila pihak otoritas Thailand berpikiran picik? Tentu mereka tidak mengijinkan beda suku, agama, rasa dan golongan untuk ambil bagian menolong dan terwujud keberhasilan misi tersebut.

       Raja Salomo yang terkenal dengan bijaksana, sangat kaya dan punya tim yang sangat besar boleh disebut berhasil di jaman nya. Ia menyadari bahwa kesuksesan tidak diperoleh oleh usaha seorang diri, tetapi kerja sama dengan orang lain. Sinergi bukan saja menghasilkan keuntungan maksimal tetapi juga mengurangi kerugian se minimal mungkin. Inilah ajaran Kitab Suci.

12 youth team soccer and coach

       Hampir saja saya meneteskan air mata kegembiraan karena Tuhan mendengar doa dan menolong tim yang bekerja keras. Tuhan yang sama yang menciptakan manusia adalah Tuhan yang sanggup menolong Anda dan saya. Mari kita bekerja sama melakukan yang baik, benar dan jadi saluran berkat Tuhan. Buang segala pemikiran picik ganti bijaksana. Masih banyak orang yang membutuhkan keselamatan di dunia dan di kekekalan. Kiranya Tuhan menolong kita semua. Amin.

TWO ARE BETTER THAN ONE, BECAUSE THEY HAVE A GOOD RETURN FOR THEIR LABOR