MINTA APA?

tujuan hidp

ULANG TAHUN MINTA APA?

(Baca: II Tesalonika 3:13)

tujuan hidp

       Ada sebuah cerita tentang seorang raja yang sangat kaya. Suatu malam, sebelum ulang tahunnya ia berdoa kepada Tuhan minta lebih banyak harta kekayaan yakni emas. Esok pagi nya ketika bangun, betapa terkejut nya bahwa apa yang dipegangnya jadi emas! Ia pegang meja dan jadilah emas. Ia pegang kursi dan jadilah emas.

       Selagi ia gembira dengan apa yang dilihatnya, tiba-tiba masuklah istri dan anak-anaknya menyambutnya dengan  ucapan, “Selamat pagi Ayah! Selamat Ulang tahun!” Mereka langsung memeluk orang yang dicintainya. Apa yang terjadi? Ya, benar! Isteri dan anak-anaknya langsung jadi emas. Dalam waktu yang tidak lama, semua seisi rumah memang jadi emas tetapi raja ini rasa sepi dan ketakutan. Ia menyadari bahwa harta memang bisa membuat orang bahagia tetapi harta bukan segalanya. Ia berdoa menyesal kepada Tuhan dan ingin semua dikembalikan seperti semula. Betapa senangnya raja ini bahwa itu semua hanya mimpi.

       Hidup bukan sekedar mencari harta untuk kesejahteraan. Hidup bukan pula sekedar bekerja untuk bertahan (survival) hidup. Hidup kita adalah rancangan Tuhan dengan tujuan mulia dan penting. Itulah yang diingatkan Paulus kepada jemaat Tesalonika yang sungguh-sungguh mengikut Tuhan. Walau ada banyak tantangan, mereka disemangati untuk tetap berdoa dan bekerja mengiring Tuhan Yesus. Tetap semangat dan tidak jemu berbuat baik menyongsong kedatangan Tuhan kedua kalinya. 

       Pagi ini ketika renungan ini ditulis, saya sedang merayakan hari jadi di bumi ini. Saya terharu dan bersyukur dengan Firman Tuhan yang datang mengingatkan hadiah terbesar dari Tuhan Yesus Sang Roti Hidup. Dalam hati ku berucap, “Tetap semangat melayani Tuhan! Kiranya hidupku menjadi persembahan yang layak di hadapan-Nya.

       Kalau Tuhan berikan satu kesempatan minta apa saja pada hari ulang tahun Anda, apa yang akan Anda sampaikan kepada-Nya? Kesehatan? Kelancaran dan kesuksesan usaha? Kebahagiaan? Apapun itu tentunya muncul dari motivasi hati kita. Hati-hatilah dengan apa yang Anda minta, karena itu dapat terjadi apabila Tuhan berkenan. Kiranya hidup kita boleh memuliakan Tuhan. Bagi yang berulang tahun ketika membaca renungan ini, ijin kan saya mengucapkan: Selamat Ulang Tahun! Tuhan Yesus memberkati.

HIDUP KITA DIRANCANG TUHAN DENGAN TUJUAN MULIA DAN PENTING.

PELAYAN WARUNG DI USIA 93

Makan

PELAYAN WARUNG DI USIA 93 TAHUN

Roma 14:1-12 

Makan

       Koran Yomiuri Jepang baru saja mengupas kisah seorang nenek yang masih produktif di usia senja. Yae Yamagashi yang berusia 93 tahun adalah pelayan warung rumahan di Maruken Musashino, Tokyo Barat. Bermula dari tahun 1960 ketika ia dan almarhum suaminya membuka warung rumahan, Yamagashi menjual nasi hangat berisi daging (Tonkatsu) dengan menu tambahan sayuran atau telur.

       Kini bersama anaknya yang berusia 67 tahun, Yamagashi tetap menekuni bidang kuliner tersebut  di tempat yang sama dan harga merakyat (rumahan). Warung rumahan yang berisi 14 meja itu kerap kali penuh sesak saat jam makan siang. Ketika ditanya, “Apa nenek ada rencana untuk pensiun?” Dengan mengenakkan celemek (apron), Yae menjawab, “Selama pelanggan tetap datang, saya mau terus bekerja.”  

       Yae       Semangat hidup nenek Yae Yamagashi patut diacungi jempol. Ia membuat hidupnya tetap berarti dan produktif, baik bagi dirinya sendiri maupun memberkati komunitasnya. Hari ini banyak orang menghabiskan waktunya untuk hal-hal yang tidak produktif mulai dari gosip, saling menjelekkan, memfitnah, hingga berbicara hal-hal negatif tentang orang lain. Waktunya dihabiskan untuk hal-hal kontra produktif atas nama nafsu dan prasangka.

       Paulus mengingatkan umat di kota Roma pada waktu itu agar tidak takabur menjalani hidup yang sesaat ini. Hidup manusia adalah milik Tuhan dan akan dipertanggungjawabkan kelak dalam kekekalan. Apabila kita masih diberi kesempatan hidup, itu artinya ada hal-hal yang Tuhan mau kita kerjakan. Bisa jadi itu berupa doa, pelayanan, persembahan, atau hal spesifik lain yang Tuhan titipkan dalam diri kita. 

       Kalau nenek Yae bersemboyan, “Selama pelanggan tetap datang, saya mau terus bekerja” maka mari kita memiliki semboyan hidup, “Selama Tuhan masih mempercayakan hidup ini, saya mau terus bekerja bagi-Nya.” Amin.

 

SELAMA TUHAN MASIH MEMPERCAYAKAN HIDUP INI, SAYA MAU TERUS BEKERJA BAGINYA

MANA CUKUP?

Mana Cukup

MANA CUKUP?

(Baca: II Raja-raja 4:42-44)

Mana Cukup

       Mana cukup? Itulah pertanyaan pelayan yang hendak membagikan 20 roti jelai dan sekantong gandum kepada 100 orang rohaniwan. Masa itu adalah jaman raja-raja Israel dan karena pemimpin yang tidak takut akan Tuhan maka menghasilkan negeri yang porak poranda termasuk kelaparan di peristiwa ini. Elisa dipakai Tuhan bukan saja berbagi makanan lewat pelayan itu, tetapi lewat kejadian ini Tuhan mengkonfirmasi pemeliharaan-Nya kepada umat-Nya.

       Elia dipakai Tuhan menolong janda Sarfat dengan anaknya yang berpikiran akan mati kelaparan karena hanya memiliki segenggam tepung untuk membuat roti. Di tangan Tuhan, tepung dan minyak tidak pernah berkurang hingga masa kelaparan habis.

       Di Perjanjian Baru, 5 roti dan 2 ikan bekal makan siang seorang anak percaya diubah Tuhan memberkati lebih dari 5000 orang pun sisa 12 keranjang. Bahkan Tuhan sanggup membuat mujizat 100 orang makan kenyang dari 20 roti dan masih ada sisanya.  Di tangan Tuhan, yang sedikit dan terbatas dapat dibuat berlimpah dan tanpa batas. Di tangan Tuhan, yang mustahil menjadi mungkin terjadi.

       “Mana cukup?” Itulah pemikiran manusia pada umumnya ketika sudah mengerti matematika dasar. Bagaimana dengan matematikanya Tuhan? Ada tiga konsep untuk jumlah tersebut, pertama adalah persembahan hidup sepenuhnya bagi Tuhan. Kedua adalah prinsip berbagi walau secara matematika manusia adalah terbatas. Ketiga adalah ketaatan Firman Tuhan melahirkan rencana Tuhan dinyatakan secara ajaib.

       Maukah Anda mengalami apa yang dialami oleh mereka? Saya pernah mengalaminya dan tetap mau mengalaminya. Ingat ini bukan tentang kerakusan, tetapi hidup yang mengandalkan Tuhan. Ini bukan tentang hitung-hitungan dengan Tuhan tetapi tentang persembahan diri. Ini adalah jalan mengikut Tuhan. Amin.

DALAM MATEMATIKA-NYA,

TIDAK ADA YANG MUSTAHIL BAGI ORANG YANG MENGIKUT TUHAN

WARTAKAN NATAL

Manger

WARTAKAN NATAL

(Baca: Lukas 2:8-20)

Manger

       Malam memasuki desember barusan, Elishia putri saya minta diceritakan lanjutan isi Alkitab. Ia begitu bersemangat sehingga buku Alkitab bergambar ratusan halaman sudah diulangi kali ke-3. Tiba-tiba putri saya berkata, “saya mau memberikan salah satu buku rohani bergambar kepada teman baikku di sekolah.” Kemudian saya membantu memilihkan salah satu cergam Yesus sayang anak-anak karena memang itulah yang dirasakan anak-anak kami atas kebaikan Tuhan sepanjang tahun. Saya bersukacita karena Roh Kudus bekerja dalam hatinya dan Elishia merespon dengan hal yang sangat sederhana yakni berbagi warta sukacita Natal.

       Roh Kudus yang sama bekerja di masa sekarang, juga pernah bekerja dalam hati para gembala waktu malaikat Tuhan mewartakan Kabar Baik. Tuhan Juruselamat mau dengan rendah hati dan penuh kesederhanaan datang menyapa manusia di kota Daud Bethlehem. Para gembala terkejut bukan karena berita musibah, perang, konflik atau terorisme tetapi karena berita yang menghasilkan sukacita surgawi.

Angels

       Kisah nyata kedatangan para malaikat menjumpai para gembala tidak berhenti sampai di sana, tetapi Alkitab menuliskan bahwa mereka buru-buru memberi respon: datang, menyembah dan menyaksikan kemuliaan Tuhan. Para gembala tidak punya emas, mur dan kemenyan, tetapi membawa dan memberi diri bagi Tuhan. Para majus tidak punya domba tetapi memiliki harta istimewa untuk dipersembahkan. Maria tidak punya hotel, tetapi punya hidup untuk dipersembahkan.

        Hari ini setiap kita mendapat kesempatan untuk mendengar warta Natal dan bebas memberikan respon sesuai iman percaya. Jikalau Anda takjub atas kebaikan Tuhan dan bersukacita penuh syukur atas Yesus Juruselamat, mengapa berdiam diri? Mari kita merayakan Tuhan! Amin.

 

PARA GEMBALA TIDAK PUNYA EMAS, MUR DAN KEMENYAN, TETAPI MEMBAWA DAN MEMBERI DIRI BAGI TUHAN.

Christ christmas