MENGUCAP SYUKUR ITU DAHSYAT!

syukur22

MENGUCAP SYUKUR ITU DAHSYAT!  

(Baca: Filipi 4:6)

syukur22

       Jurnal Bio Medical and Life Science tahun 2014 menerbitkan hasil penelitian berjudul, “Examining the Pathways between Gratitude and Self Rated Physical Health across Adulthood” kerjasama peneliti dari Departemen Psikologi University Illinois dan Departemen Psikologi University of Zurich. Mereka mengambil sample 962 orang dewasa di Swiss dengan berbagai instrumen ukur kesehatan, kepribadian, kesadaran mencari pertolongan apabila sakit dan kuisioner tentang kesehatan diri. Hasilnya adalah orang yang hidup bersyukur cenderung memiliki kesehatan mental dan kesehatan fisik yang lebih baik.

       Bukankah mengucap syukur adalah ajaran Alkitab? Paulus mengajak jemaat Filipi untuk fokus hidup dalam Tuhan. Uniknya surat Paulus yang dipenuhi dengan sukacita dan ucapan syukur bukan ditulis di istana dengan segala keberlimpahan dan kecukupan; melainkan Paulus menulis suratnya di penjara, yakni dalam keadaan kesulitan, serba kurang dan dibatasi. Dari mana rahasia Paulus memperoleh kekuatan berlimpah itu? Jawabannya adalah dari Tuhan dan Paulus buka dengan kunci hidup mengucap syukur dengan apa yang ada padanya.

       Hari ini banyak penelitian menunjukkan efek dahsyat dari mengucap syukur yang bermanfaat untuk kesehatan mental, kesehatan otak jangka panjang dan tentu saja berdampak bagi kesehatan spiritual.  Dalam bahasa Inggris, mengucap syukur boleh juga diterjemahkan dari kata gratitude: kualitas bersyukur atau kesiapatan untuk menghargai apa yang ada dalam perbuatan baik). Mengucap syukur bukan dan tidak selalu didasari oleh keadaan lancar dan berlimpah. Mengucap syukur di dalam Tuhan adalah sebuah seni praktik iman yang dilakukan oleh orang percaya. Hidup ini adalah anugerah Tuhan yang patut disyukuri dan dijalani dengan fokus yang baik dan benar. Jangan biarkan kekuatiran dan kesulitan mengalihkan perhatian kita kepada Tuhan. Mari belajar mengucap syukur di dalam Tuhan! Coba sebutkan setidaknya 3 hal dari hidup Anda yang patut disyukuri. Selamat menikmati anugerahNya!

MENGUCAP SYUKUR ADALAH PRAKTIK IMAN YANG SANGAT BERMANFAAT BAGI HIDUP KITA, BUKAN TERGANTUNG KEADAAN LANCAR DAN BERLIMPAH.

RAHASIA SUKACITA ALA PAULUS

hati

RAHASIA SUKACITA ALA PAULUS

(Filipi 4:4)

hati

       Saya teringat sebuah cerita tentang dua ekor anjing liar yang datang ke sebuah rumah kosong di waktu yang berbeda. Uniknya di rumah itu terdapat banyak cermin. Anjing pertama datang dan terkejut melihat banyak anjing di rumah itu. Ia menggonggong marah kepada semua anjing yang sebenarnya adalah bayangannya sendiri. Ia benci dan tidak suka tempat itu. Setelah beberapa saat anjing pertama memutuskan tidak akan pernah datang lagi ke rumah kosong ini.

       Anjing kedua datang dan terkejut melihat banyak anjing di rumah tersebut. Ia menggoyangkan ekor pertanda keramahan. Ia berusaha bermain dan berbicara baik kepada semua anjing yang dilihatnya. Sungguh mengejutkan, semua anjing yang dilihatnya sangat ramah dan baik. Setelah sekian waktu akhirnya ia putuskan untuk pergi. Anjing ini begitu senang dan berharap suatu saat akan kembali. Kedua anjing ini berada di tempat yang sama, melihat hal yang sama tetapi memberi respon yang berbeda. Cara pikir terhadap realitas menentukan suasana hatinya. Sukacita tidak ditentukan dari luar tetapi dari dalam hati.

       Agaknya hidup di jaman maju semakin membuat banyak orang sibuk, tidak peduli dan mementingkan diri sendiri. Inilah realitas yang tengah terjadi saat ini, di banyak tempat. Peristiwa negatif atau tindakan kejahatan yang menimpa seseorang membuat banyak orang apatis dan kasih jadi hambar. Apa yang dialami oleh rasul Paulus tidak terkecuali yakni menghadapi orang-orang yang jahat, penyebar fitnah dan kebencian serta pengajar-pengajar sesat yang berusaha memutar balikan para murid Kristus di kota Filipi pada waktu itu.            

       Uniknya adalah bagaimana respon Paulus di tengah keadaan sulit baik yang dialami oleh jemaat Filipi maupun Paulus sendiri yang waktu itu ada di penjara, adalah cara pandang hidup yang bersukacita. Paulus meletakkan dasar hidupnya kepada pengharapan sorgawi dalam Tuhan Yesus Kristus. Baginya yang tidak kelihatan lebih penting dari pada yang kelihatan. Paulus memilih berpikiran positif dengan belajar mencukupkan diri apa yang ada padanya dan bukan membandingkan diri dengan orang lain. Paulus tidak merasa diri lebih rohani atau sudah sempurna. Ia belajar mengenal kelebihan dan kelemahan dirinya dengan terus berusaha mengerjakan iman percayanya dalam hidup yang berbuah. Cara pandang inilah yang memampukan Paulus tetap bersukacita hidup bagi Tuhan.

SUKACITA SEJATI TIDAK DITENTUKAN DARI LUAR TETAPI DIMULAI DARI DALAM HATI

MENGURUS KTP ERA JOKOWI

e ktp

MENGURUS KTP ERA JOKOWI

(Galatia 6:7)

tabur

       Apa kesan Anda mendengar frasa “mengurus KTP”? atau berurusan dengan birokrasi di pemerintahan era Jokowi? Inilah yang baru saja saya lakukan setelah Kartu Tanda Penduduk (KTP) yang lama habis masa berlakunya. Sedikit terlambat, namun sama sekali belum terlambat untuk mengurus e-KTP baru. Dalam benak saya, selama ini kalau namanya berurusan dengan yang satu ini terkenal dengan kesan negatif: lama, bertele-tele, uang dan pelayanan yang jauh dari kata memuaskan. Bagaimana dengan era pemerintahan Jokowi?

       Pagi itu saya sengaja datang lebih cepat ke kelurahan dan mempersiapkan mental menghadapi apapun yang mungkin mengecewakan. Kalau dahulu, pembuatan KTP bukan saja lama tetapi juga perlu uang pelicin. Mengejutkan sekali di kantor Kelurahan tempat saya berdomisili, petugas tidak meminta sepeserpun dan melayani dengan baik untuk surat pengantar ke kantor Kecamatan. Sesampai di sana, antri sejenak dan langsung di foto, diambil sidik jari dan keluar surat keterangan KTP sementara sehubungan dengan blanko e-KTP yang kosong. Pelayanan yang baik, ramah dan cepat adalah bukti nyata bahwa memang ada perubahan sejak era Jokowi. Saya tidak tau bagaimana di daerah Anda. Bisa jadi sebaliknya. Silahkan berkomentar di kolom bawah.

       Pelayanan yang terbaik adalah natur dasar hidup manusia yang bermutu. Kerja yang asal-asalan bukan saja merugikan orang lain tetapi juga pada akhirnya diri sendiri. Dalam suratnya kepada jemaat di kota Galatia, Paulus mengingatkan bahwa apa yang kita tabur akan kita tuai. Sebagai orang percaya yang dimerdekakan oleh Kristus dari dosa dan neraka, kita dipanggil untuk menjalani hidup ini tidak asal-asalan. Entah sebagai tukang sapu, sekuriti, pegawai kantor ataupun pemimpin perusahaan maka setiap kita dipanggil untuk menunjukkan profesionalitas kerja terbaik. Itulah hakikat iman Nasrani, bukan tunggu berapa banyak uang masuk tetapi bekerja untuk menjadi berkat bagi sesama dan nama Tuhan dipermuliakan lewatnya. Apapun profesinya, apakah kita sedang memberikan pelayanan terbaik? Kiranya nama Tuhan dipermuliakan dan berkat Tuhan dinyatakan lewat apa yang kita tabur dalam hidup ini. Amin.

APA YANG KITA TABUR AKAN KITA TUAI, OLEH SEBAB ITU PELAYANAN YANG TERBAIK ADALAH NATUR DASAR HIDUP MANUSIA YANG BERMUTU.

e ktp

SPINNER ANAKKU

spinner

SPINNER ANAKKU

(I Korintus 10:31)

spinner

       Beberapa waktu lalu anak-anak saya membeli mainan spinner. Mereka begitu gembira dan berterima kasih kepada orang tua. Katanya, “bersyukur”.  Suatu kali salah satu anak kami melihat anak lain memiliki lebih dari satu spinner dan ia ingin punya spinner lagi.

       Dalam percakapan ayah dan anak, hari itu saya menjelaskan arti bersyukur dan mensyukuri apa yang ada pada kita bukan apa yang tidak ada pada kita. Inilah yang membedakan gaya hidup rohani dan duniawi. Gaya hidup duniawi contohnya melihat tetangga memiliki kulkas baru dan ia ingin punya juga padahal kulkas lamanya masih berfungsi baik. Gaya hidup rohani sebaliknya, Firman Tuhan mengajarkan hidup yang bebas tetapi bertanggung jawab untuk sesuatu yang berguna dan membangun.

       Hari ini meskipun banyak orang rajin ke tempat ibadah, tahu dan bahkan hafal ayat Kitab Suci tidak berarti dirinya bebas dari virus hidup duniawi. Paulus mengingatkan jemaat di Korintus agar memiliki moto hidup melakukan segala sesuatu untuk kemuliaan Tuhan. Apabila  frasa “untuk kemuliaan Tuhan” dirasa terlalu rohani dan jauh dari kegemaran hidup kita, maka itu pertanda bahwa virus duniawi menjangkiti kerohanian kita yang rapuh.

       Ingatlah, apa yang kita tabur akan kita tuai. Mari menabur dengan gaya hidup rohani yang memperkenan hati Tuhan. Bisa jadi wadah taburan itu adalah pekerjaan di kantor, mendampingi anak di rumah, kencan dengan pasangan hidup kita, atau mungkin pergi pelayanan misi menjangkau pelosok. Mungkin Anda berkata, “Tetapi… saya banyak dosanya dan banyak melakukan kesalahan. Apakah Tuhan masih memberikan kesempatan?” Selagi Anda dapat membaca tulisan ini, itu artinya Tuhan masih memberikan kesempatan kepada kita untuk berubah, bertobat dan memulai lagi melakukan yang baik, benar, yang manis, yang berguna dan membangun. Selagi ada kesempatan mari membiasakan gaya hidup rohani. Kiranya Tuhan menolong kita. Amin.

HIDUP BAGAIKAN SPINNER, SUATU SAAT AKAN BERHENTI BERPUTAR. BERBAHAGIALAH ORANG YANG MENGGUNAKAN HIDUPNYA DENGAN BAIK.