NATAL DI DEMO

pesan-natal

NATAL DI DEMO?

(Matius 2:1-12)

kkr_natal_di_bandung_dibubarkan

       Natal di demo? Itu hal biasa. Sepanjang sejarah Indonesia, tercatat ribuan gereja dirusak, dibakar, dan diratakan belum terhitung ribuan bahkan ratusan ribu yang trauma, terluka dan meninggal sejak kemerdekaan Indonesia 1945. Bahkan ketika perayaan Natal baru-baru ini di Bandung dibubarkan oknum ormas tertentu justru membuat berita Natal tersebut semakin bergaung di Indonesia: Natal bukan Hari Kebencian tetapi hari Cinta Kasih.

       Sebenarnya sejak hari pertama Natal diadakan sudah terjadi konspirasi kejam untuk menghalangi Sang tokoh utama Natal. Aktor politik Herodes menggunakan segala cara untuk mencapai tujuannya. Mulai dari memanfaatkan para tokoh agama, hingga kesepakatan di balik tangan dengan para majus atas nama kebaikan sudah dilancarkan Herodes. Satu hal yang tidak diketahui Herodes adalah Tuhan sanggup menggunakan instrumen termasuk kejahatan Herodes untuk menggenapi Firman-Nya bahkan menyelamatkan dan melindungi bayi Natal.

       Pesan Natal sangat kuat, yakni kalau Tuhan beperkara maka kejahatan apapun dan oleh siapapun tidak akan sanggup menghalangi kehendak Tuhan menggenapi janji-Nya. Di jaman Yusuf dan Maria tidak ada Whats app, Line, Facebook untuk mendapatkan informasi akan adanya pembunuhan bayi massal. Keluguan para majus pun bukan berarti Herodes pasti berhasil memanfaatkan tipu dayanya. Natal pertama tetap berlangsung dengan khidmat bersama para gembala di kandang Bethlehem.

       Hari ini mungkin Anda merayakan Natal di tempat sederhana. Bisa jadi Anda merayakan hari istimewa ini dengan pakaian ala kadarnya karena tidak mampu membeli sepatu dan baju baru. Mungkin panitia Natal gereja Anda dibuat waspada berkali lipat atas kemungkinan gerakan pengacau. Apapun keadaannya, ingatlah bahwa Tuhan tidak pernah tinggal diam. Setiap kesulitan, tantangan dan hambatan adalah bagian dari rencana Tuhan untuk menyatakan kemuliaan-Nya, untuk menumbuhkan iman kita dan ajaib-Nya adalah Tuhan dapat memakai segala sesuatu untuk menggenapi tujuan-Nya. Sekarang kita tahu bahwa Allah turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan bagi orang yang mengasihi-Nya. Amin. Selamat memasuki masa Natal.

PESAN NATAL SANGAT KUAT, YAKNI KALAU TUHAN BEPEKARA MAKA KEJAHATAN APAPUN OLEH SIAPAPUN TIDAK AKAN SANGGUP MENGHALANGI KEHENDAK TUHAN

pesan-natal

 

ORANG MENINGGAL TIDAK PERGI BEGITU SAJA

roh

ORANG MENINGGAL TIDAK PERGI BEGITU SAJA

(Baca: I Tesalonika 4:13-18)

Karena jikalau kita percaya, bahwa Yesus telah mati dan telah bangkit, maka kita percaya juga bahwa mereka yang telah meninggal dalam Yesus akan dikumpulkan Allah bersama-sama dengan Dia (I Tesalonika 4:14).

roh

 

       Kata “meninggal” adalah sebutan tabu dan dihindari banyak orang. Meninggal berarti berpisah, mati atau akhir. Apa yang terjadi kepada orang yang meninggal? Apakah orang tersebut lenyap begitu saja atau rohnya gentayangan?

       Alkitab menyebutkan bahwa orang yang meninggal tidak hilang atau lenyap. Ada kehidupan sesudah kematian. Paulus mengingatkan jemaat di Tesalonika tentang penghiburan bagi orang-orang berduka (I Tesalonika 13, 18). Pertama, ada pengharapan hidup bahwa orang-orang percaya yang meninggal rohnya tidak gentayangan tetapi berada dalam keadaan istirahat dan akan dikumpulkan Allah bersama-sama dengan Dia (Ayat 13-15).

       bookKedua adalah realitas bahwa pada hari kiamat, yakni segala sesuatu di dunia berakhir maka akan terjadi reuni akbar menyongsong Yesus di sorga. Orang yang meninggal sebelum kita dan sesudah kita di masa yang akan datang sama-sama memiliki roh yang bersifat kekal dan tidak akan dilupakan oleh Tuhan (ayat 14-18).

       Setiap kali ketika saya memimpin ibadah pemakaman, ada pesan penting Firman Tuhan bagi semua orang. Tuhan ingat setiap orang yang telah meninggal dan akan memanggil satu persatu terlebih dahulu sebelum kita. Seperti giliran undian yang naik nomor, demikian tidak ada seorangpun yang tahu siapa yang dipanggil Tuhan berikutnya. Itulah sebabnya kita diingatkan untuk tidak hidup di dalam kejahatan melainkan memegang teguh iman, kasih dan pengharapan keselamatan (I Tesalonika 5:9-10). Kiranya Tuhan menolong kita mengawal perjalanan hidup ini berharga, penuh makna dan selamat.

 

HIDUP INI ADA BATASNYA, PERGUNAKAN SEBAIK MUNGKIN BERSAMA DENGAN TUHAN

judgement day