MELAWAN INTOLERANSI

Bersama

MELAWAWAN  INTOLERANSI

(Baca: Yohanes 16:1-4)

Bersama

       Minggu, 11 Februari 2018 Gereja St.Lidwina, Bedog,Sleman, Yogyakarta di serang oleh seorang anak muda berpaham radikalis (23 tahun). Seorang Pastor Karl Edmund Prier, SJ (72 tahun) dan sejumlah orang lainnya terkena bacokan pedang dan dilarikan ke Rumah Sakit.  Suliono, pelaku terekam tengah memenggal patung bunda Maria dan patung Yesus di Gereja itu sebelum akhirnya ditembak polisi karena hendak menyerang petugas.

       Semula saya ikut emosi melihat rekaman ini, namun apabila dikaji ulang tebersit pertanyaan: “Bagaimana seorang anak muda yang berbekal sebilah pedang melakukan aksi terorisme ini dengan hati yang dipenuhi kebencian terhadap umat Nasrani? Bukankah anak muda ini juga adalah korban dari paham radikalis?” Inilah fenomena gunung es dari indoktrinasi paham radikalis yang berhasil mencuci otak anak-anak muda generasi ini.

       Firman Tuhan sebenarnya sudah memberikan sinyal akan apa yang terjadi di dunia ini, termasuk bagaimana sikap umat Tuhan menghadapi masalah yang ada. Yohanes menuliskan nubuat Yesus tentang fenomena orang-orang akhir jaman. Mereka yang melakukan kekerasan atas nama agama sudah dicuci otaknya sehingga merasa bangga dapat berbakti dengan tuhan dalam  imajinasinya. Firman Tuhan dengan jelas menyebutkan bahwa kita dipanggil untuk memutuskan lingkaran kekerasan bukan dengan kekerasan melainkan dengan kasih. Apa mungkin? Jelas tidak mungkin! Namun semua ini jadi mungkin ketika umat Tuhan ingat akan kasih Tuhan yang terlebih dahulu menyapa kita.

       Mari padamkan api intoleransi dengan air kebaikan, yakni pengampunan dan kasih. Jaga anak didik dan orang-orang yang kita kasihi dari mangsa oknum penebar kebencian di dunia maya maupun di kampus-kampus. Lanjutkan kegiatan rutin dalam bekerja, bekeluarga, maupun bermasyarakat. Bukan kah tujuan utama teroris adalah menebar rasa takut? Kiranya Tuhan menolong kita. Amin.

JANGAN BIARKAN INTOLERANSI BERAKSI DALAM KEKERASAN. BERSAMA KITA JAGA KEUTUHAN NEGARA KESATUAN REPUBLIK INDONESIA

NATAL DI DEMO

pesan-natal

NATAL DI DEMO?

(Matius 2:1-12)

kkr_natal_di_bandung_dibubarkan

       Natal di demo? Itu hal biasa. Sepanjang sejarah Indonesia, tercatat ribuan gereja dirusak, dibakar, dan diratakan belum terhitung ribuan bahkan ratusan ribu yang trauma, terluka dan meninggal sejak kemerdekaan Indonesia 1945. Bahkan ketika perayaan Natal baru-baru ini di Bandung dibubarkan oknum ormas tertentu justru membuat berita Natal tersebut semakin bergaung di Indonesia: Natal bukan Hari Kebencian tetapi hari Cinta Kasih.

       Sebenarnya sejak hari pertama Natal diadakan sudah terjadi konspirasi kejam untuk menghalangi Sang tokoh utama Natal. Aktor politik Herodes menggunakan segala cara untuk mencapai tujuannya. Mulai dari memanfaatkan para tokoh agama, hingga kesepakatan di balik tangan dengan para majus atas nama kebaikan sudah dilancarkan Herodes. Satu hal yang tidak diketahui Herodes adalah Tuhan sanggup menggunakan instrumen termasuk kejahatan Herodes untuk menggenapi Firman-Nya bahkan menyelamatkan dan melindungi bayi Natal.

       Pesan Natal sangat kuat, yakni kalau Tuhan beperkara maka kejahatan apapun dan oleh siapapun tidak akan sanggup menghalangi kehendak Tuhan menggenapi janji-Nya. Di jaman Yusuf dan Maria tidak ada Whats app, Line, Facebook untuk mendapatkan informasi akan adanya pembunuhan bayi massal. Keluguan para majus pun bukan berarti Herodes pasti berhasil memanfaatkan tipu dayanya. Natal pertama tetap berlangsung dengan khidmat bersama para gembala di kandang Bethlehem.

       Hari ini mungkin Anda merayakan Natal di tempat sederhana. Bisa jadi Anda merayakan hari istimewa ini dengan pakaian ala kadarnya karena tidak mampu membeli sepatu dan baju baru. Mungkin panitia Natal gereja Anda dibuat waspada berkali lipat atas kemungkinan gerakan pengacau. Apapun keadaannya, ingatlah bahwa Tuhan tidak pernah tinggal diam. Setiap kesulitan, tantangan dan hambatan adalah bagian dari rencana Tuhan untuk menyatakan kemuliaan-Nya, untuk menumbuhkan iman kita dan ajaib-Nya adalah Tuhan dapat memakai segala sesuatu untuk menggenapi tujuan-Nya. Sekarang kita tahu bahwa Allah turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan bagi orang yang mengasihi-Nya. Amin. Selamat memasuki masa Natal.

PESAN NATAL SANGAT KUAT, YAKNI KALAU TUHAN BEPEKARA MAKA KEJAHATAN APAPUN OLEH SIAPAPUN TIDAK AKAN SANGGUP MENGHALANGI KEHENDAK TUHAN

pesan-natal

 

GELAP… GUBRAAKKK…!

terang

GELAP! “GUBRAAK..!”

(Baca: Yohanes 8:12)

light-of-world

 

       Berjalan dalam gelap itu memang tidak enak. Malam itu saya terbangun hendak buang air kecil. Berhubung semua lampu sudah dimatikan, maka saya meraba-raba untuk mencari pintu dan tiba-tiba, “gubraak…!” benturan pintu dengan kepala membuat badan yang setengah sadar langsung bangun. Akhirnya sejak saat itu kami memasang lampu kecil yang otomatis menyala apabila gelap. Meskipun lampu secuil, betapa indahnya makna terang di tengah kegelapan.

       Berjalan dalam gelap itu memang tidak enak. Terang adalah satu-satunya harapan ketika kita menyadari arti hidup dalam kegelapan. Inilah yang disampaikan Yesus pada saat itu, bahwa orang yang berjalan dalam terang tidak akan terjatuh di dalam kegelapan. Yesus bukan menyediakan terang secuil atau redup-redup, tetapi terang secara berlimpah agar kegelapan itu sirna.

       Banyak orang hidup dalam kegelapan dan membentur ke kiri dan ke kanan. Kebencian, iri hati, balas dendam dan saling menjatuhkan adalah ciri dari orang yang hidup dalam kegelapan. Kegelapan lah yang membuat manusia tidak melihat kebenaran dan hidup dalam kehancuran. Sebaliknya, hidup dalam terang lah yang membuat manusia melihat kebenaran dan kebenaran itu memerdekakannya. Orang yang hidup dalam terang memancarkan perbuatan yang benar dan bukan hanya baik, kasih dan bukan hanya adil.

       Saya pikir standar orang sukses bukan orang kaya, pandai atau banyak prestasi dan besar pengaruhnya. Orang yang sukses adalah orang yang memahami apa tujuan ia ada di dunia dan mengetahui dengan pasti kemana ia akan pergi. Orang yang berhasil tidak akan hidup di dalam kegelapan, karena kegelapan berarti kegagalan. Orang yang hidup dalam terang dari dalam hatinya memancarkan aliran kehidupan. Anda ingin mengisi hari-hari dengan keberhasilan? Hiduplah dalam Terang! Amin.

JESUS ONCE AGAIN ADDRESSED THEM: “I AM THE WORLD’S LIGHT. NO ONE WHO FOLLOWS ME STUMBLES SAROUND IN THE DARKNESS. I PROVIDE PLENTY OF LIGHT TO LIVE IN.”

terang