PENTINGNYA PERAN AYAH

ayah

PENTINGNYA PERAN AYAH TERHADAP ANAK

(Baca: Kolose 3:21)

ayah

       Tahukah Anda bahwa figur ayah memiliki peran penting dalam perkembangan anak? Vaheshta Sethna dkk dalam penelitian berjudul, Father-Child Interactions at 3 Months and 24 Months: Contributions to Children’s Cognitive Development at 24 Months yang diterbitkan oleh Jurnal Infant Mental Health Journal, April 2017 (http://onlinelibrary.wiley.com/doi/10.1002/imhj.21642/full#imhj21642-sec-0160) menyimpulkan peran aktif ayah di usia 3 bulan dan kemudian 24 akan berpengaruh besar pada perkembangan kognitif anak.

       Demikian pula dengan hasil penelitian Rohner dan Khaleque, Transnational Relations Between Perceived Parental Acceptance and Personality Dispositions of Children and Adults: A Meta-Analitic Review, yang diterbikan oleh jurnal Personality and Social Psychology Review (September 2011) dengan impact factor 9; menyimpulkan hal penting bahwa penerimaan kasih sayang ayah terhadap anak akan berpengaruh besar terhadap perkembangan kepribadian anak tersebut. Ayah yang menerima anak dengan kasih sayang yang baik akan menghasilkan rasa aman dan rasa percaya diri; sementara anak yang ditolak ayahnya cenderung akan menghasilkan anak yang cemas dan rasa tidak aman. Anak yang ditolak ayahnya akan juga cenderung bersikap bermusuhan dan agresif terhadap orang lain.

       Dampak inilah yang terjadi kepada Ismael anak Abraham dari Hagar (Kejadian 21:14, 16:12). Ismael merasakan kepahitan ditolak dan diusir oleh ayahnya. Tidaklah heran di kemudian hari, ia menjadi pribadi yang agresif yang berakar dari rasa tidak aman. Alkitab mencatat Tuhan mengasihi Hagar dan Ismael.

       Semakin saya belajar banyak tentang psikologi perkembangan dan hasil penelitian dari berbagai jurnal; semakin saya menyadari banyak kekurangan sebagai ayah di masa lalu dan masih banyak yang perlu dipelajari untuk menjadi ayah yang baik. Bersyukur kita punya Tuhan yang begitu mengasihi diri kita dan anak-anak kita.

       Hari ini selagi ada kesempatan, siapapun Anda-baik yang baru menjadi Ayah atau pun sudah memiliki cucu-mari kita sebagai orang tua mendidik anak-anak kita di dalam kasih Tuhan. Disiplin adalah hal yang sangat penting, namun lebih penting dari itu semua adalah kasih dan penerimaan yang bersumber dari Tuhan. Kiranya Tuhan menolong kita dan memampukan kita membentuk generasi muda yang sehat, berhikmat dan takut akan Tuhan. Amin.

KETIKA KENYATAAN TIDAK SESUAI KEINGINAN

unexpected

KETIKA KENYATAAN TIDAK SESUAI KEINGINAN

Karena iman maka Ishak, sambil memandang jauh ke depan, memberikan berkatnya kepada Yakub dan Esau (Ibrani 11:20).

unexpected

 

 

       Setiap orang yang mempunyai keinginan beresiko untuk dikecewakan.  Pada saat apa yang kita inginkan tidak sesuai kenyataan, apa yang harusnya kita lakukan?  Pertama, Ingatlah, masing-masing orang ada berkat dan susahnya sendiri.  Apapun yang menjadi kekecewaan Esau atas Yakub, kehidupan mereka harus dijalani dengan lika likunya masing-masing.  Meskipun Yakub yang mendapat berkat Ishak, bukan berarti hidup berjalan lancar dan serba enak.  Yakub harus dalam pelarian karena mau dibunuh Esau.  Yakub harus ditipu Laban dan bekerja setengah mati selama lebih 14 tahun.  Yakub memang diberkati Tuhan dengan kerja keras dan cara-Nya yang unik.

       Esau meskipun tampaknya hidupnya banyak kesusahan, pada akhirnya tetap juga diberkati Ishak (Kejadian 27:40).  Esau memulai kehidupan keluarga yang kurang disukai oleh ibunya (Kejadian 27:46).  Ia harus bekerja keras dan membanting tulang agar segala usahanya dapat mencukupkan kebutuhan hidup bahkan mencapai tangga keberhasilan.

       Setiap orang, setiap keluarga memiliki pergumulan, berkat dan kesusahannya sendiri-sendiri.  Belajar mencukupkan diri dengan apa yang ada pada kita dan belajar menjalani hidup yang berkenan kepada Tuhan.

       Kedua, Pastikan Anda berada di pihak yang benar bersama Allah.  Tuhan memilih Abraham, Ishak dan Yakub bukan karena mereka sempurna dan tidak ada kelemahan.  Orang-orang yang dipakai dan dipilih Tuhan bukan orang yang sempurna.  Apapun kegagalan dan kesalahan Anda di masa lalu, pastikan bahwa Anda adalah anak-anak  janji (Galatia 4:28), yakni orang-orang yang masuk dalam bilangan org percaya dan hidup dengan iman percayanya kepada Isa Almasih/Yesus Kristus/ Yesua Hamashia.

START

       Banyak orang ketika tidak mendapatkan apa yang diinginkannya, ia bertindak jahat, membenci, mendendam, memfitnah, membunuh.  Kehidupan Esau menjadi pelajaran buat setiap kita agar tidak hanyut dalam akar kepahitan yang menimbulkan kerusuhan dan kecemaran (Ibrani 12:15-17).  Banyak orang memulai dengan baik dan bersama Allah, tetapi ketika tidak mendapatkan apa yang diinginkanya, mereka meninggalkan Tuhan dan berbuat dosa.

       Ketiga, milikilah Visi ke depan jangan tenggelam dalam kekecewaan.  Hidup dg visi memberikan pengharapan sekaligus resiko untuk.  Hidup dengan visi adalah sebuah proses berjalan dan membiarkan Tuhan menyapa dan merajut kita.

       Ishak tentu saja kecewa mengetahui bahwa anaknya Yakub telah menipu dirinya.  Ishak memilih mengarahkan hati, pemikiran dan perasaannya terhadap masa depan anak-anaknya.  Visi hidup ini lah yang harus juga dimiliki oleh setiap kita di dalam Tuhan.  Visi itu dilandasi oleh panggilan Tuhan dan dipoles bersama Allah dalam waktu.

       Ketika kenyataan tidak sesuai yang kita harapkan, marilah kita mohon Tuhan menolong kita agar tidak jatuh dalam dosa.  Marilah kita mohon agar Tuhan menolong kita melihat realitas kehidupan dari kacamata Allah dan bertindak dengan bijaksana sesuai rencana-Nya.  Amin.

 

PENGHARAPAN BUKAN SEKEDAR MEYAKINI APA YANG KITA INGINKAN, TETAPI MENGIMANI APA YANG TUHAN LAKUKAN ADALAH YANG TERBAIK

APAKAH IKUT TUHAN, HIDUP PASTI LANCAR?

 

 

APA IKUT TUHAN, HIDUP PASTI LANCAR?

(Baca: Kejadian 26:1-35)

 

       Apakah orang yang ikut Tuhan pasti hidupnya selalu lancar? Jawabannya adalah, tidak! Itulah yang dialami Ishak ketika harus merantau ke Gerar yaitu negeri Filistin. Alkitab mencatat bahwa masa paceklik alias gagal panen membuat kelaparan hebat di jaman Ishak. Di jaman Abraham pun juga pernah mengalami hal serupa dan mereka menumpang di tanah raja Abimelekh, di Gerar (Kejadian 26:1).

       Berjalan bersama Tuhan bukan berarti hidup pasti selalu lancar, tiada halangan dan kesulitan. Berjalan bersama Tuhan memang mendapat penyertaan Tuhan, tetapi Alkitab dengan jelas memperlihatkan bahwa Tuhan tidak menina bobokan orang-orang percaya di dalam kenyamanan, keamanan dan kemakmuran. Selalu ada agenda Tuhan untuk menguatkan iman percaya, menumbuhkan kedewasaan rohani dan membawa umat-Nya yang taat untuk naik satu level lagi di dalam berkat dan penyertaan Tuhan yang nyata (bdk. Kejadian 26:12 32;Kejadian 26:32 ). foreigners-go-home

       Hidup ada kalanya mengalami masa paceklik (baca: sukar, susah, sedih), tetapi ketika kita rela melepaskan masa lalu yang pahit dan berusaha menggali setiap sumur kesempatan hidup di depan kita, maka yakinlah suatu saat usaha yang dijalani dengan melibatkan Tuhan tidak akan berakhir sia-sia.

       Hari ini apabila Anda mengalami berkat berkelimpahan, jangan lupa anugerah Tuhan. Sebaliknya apabila Anda mengalami masa sukar seolah hidup ini menyesakkan dan hampir putus asa; ingatlah bahwa masih ada Tuhan dan Ia belum selesai membuat segala sesuatu indah pada waktu-Nya (Kejadian 26:24). Pastikan perjalanan hidup Anda melibatkan Tuhan. Amin.

 

KETIKA ANDA RELA MELEPASKAN MASA LALU, MAKA BERSAMA TUHAN MASA DEPAN AKAN LEBIH BAIK