WINTER IS COMING

WINTER IS COMING

(Baca: Kejadian 41:46-49)

 

       Dalam pidato pertemuan IMF(Bank Dunia) di Bali Oktober 2018, Presiden Republik Indonesia ke-7, Joko Widodo mengingatkan agar dunia waspada memasuki musim dingin (Winter is Coming) alias krisis keuangan global. Pidato Jokowi bukan untuk menakuti tetapi mengajak siap menghadapi perubahan global. Seperti lingkaran spiral yang terulang di atas dan ke bawah namun tidak pernah benar-benar sama; demikian realitas kehidupan.

       24 Oktober 1929, resesi dunia ditandai dengan  kejatuhan harga saham Amerika dan mulai beranjak pulih sekitar 1936 (7 tahun kemudian). Tahun 1998 Indonesia mengalami krisis moneter hebat akibat kerusuhan dan mulai pulih 2005 (7 tahun kemudian) ditandai berdirinya LPS (Lembaga Penjamin Simpanan). Di jaman Yusuf pun juga mengalami krisis ekonomi global selama 7 tahun! Kabar baiknya: Tuhan tidak tinggal diam dan tahu menjaga umat-Nya!

   Bagaimana kita menanggapi fenomena ekonomi dunia saat ini? Pelajaran apa yang dapat kita petik dari Firman Tuhan tentang perubahan jaman?

  1. Memegang Erat Iman Percayanya kepada Tuhan.

       Yusuf memegang erat imannya kepada Tuhan walaupun dibuang, diftinah dan diabaikan. Kabar gembiranya, Tuhan tidak melupakan bahkan merajut keberhasilan lewat hati yang takut akan Tuhan. Jangan ragukan Firman Tuhan yang Anda terima di tempat terang ketika Anda berada dalam masa suram.

  1. Investasi…! Investasi…! Investasi…!

       Yusuf diberikan hikmat Tuhan untuk mengetahui 7 tahun masa kelimpahan dan 7 tahun masa paceklik. Bahasa modern yang dilakukan Yusuf adalah menabung, menyiapkan Emergency Fund, Investasi dalam sejumlah porto folio dengan motto, “Never put your all eggs in one basket”.

  1. Rajut Hubungan Anda dengan Baik.

       Meskipun Yusuf punya kepahitan dan trauma di masa lalu. Ia memilih berdamai dengan dirinya dan kemudian mengambil langkah memperbaiki hubungan dengan keluarganya meski sulit dan berat. Pastikan hubungan suami, istri, anak, mertua dan menantu dalam terang Firman Tuhan.

       Kitab Suci memuat prinsip kebenaran penting dan isi hati Tuhan yang dengan pertolongan Roh Kudus menuntun umat Allah mengalami pemeliharaan-Nya. Imanuel, Tuhan beserta kita. Amin.  

WINTER IS COMING, PREPARE YOURSELF IN HIM…!

PETRA: PERKARA DI ATAS

PETRA:

PIKIRKANLAH PERKARA DI ATAS

(Baca: Kolose 3:1-4)

pemandangan petra

       Siapa bilang di padang gurun itu udaranya hanya panas dan gersang? Saya dahulu berpikir juga demikian. Tahukah Anda bahwa di perjalanan Musa melewati padang gurun atau yang dikenal Wadi Musa adalah tempat yang unik dan indah. Di Wadi Musa bukan hanya panas menyengat, tetapi pada saat musim dingin udaranya kisaran 10 hingga 2 derajat celcius, bahkan bisa terjadi salju di sana.

       Ketika bangsa Israel melewati padang gurun “Petra” ini, mereka bersungut-sungut. Mengomel karena kurang makanan enak, tidak senyaman seperti di Mesir. Mereka marah karena tidak ada air dan haus. Mereka menjerit karena ular berbisa dan binatang buas. Tahukah Anda, mujizat terbanyak di Perjanjian Lama adalah ketika orang Israel bersama Musa di padang gurun. Mereka makan gratis manna selama 40 tahun, juga dikirim daging plus air gratis dari ketukan batu Musa. Belum lagi kasut yang tidak rusak dan penerangan tiang api serta kompas ajaib berupa tiang awan.

       Semua berkat Tuhan tersebut kurang begitu dirasakan dan disyukuri oleh umat Israel waktu itu. Mengapa? Karena mereka cenderung hanya melihat kesibukan sehari-hari dengan permasalahan yang ada. Bukankah hari ini banyak umat Tuhan seperti itu? Mengeluh, bersungut-sungut dan mengancam meninggalkan Tuhan apabila keinginannya tidak dituruti.

       Paulus mengingatkan jemaat Kolose untuk belajar memikirkan perkara yang di atas. Maksudnya bukan supaya orang Nasrani itu hidup dalam utopia atau idealisme atau mimpi belaka, tetapi justru sebaliknya Firman Tuhan mengajak dengan memiliki cara pandang surgawi akan memampukan kita melihat hidup ini secara lebih mendarat, lebih nyata, lebih jelas.

       Ketika kita hanya memikirkan perkara di bumi, maka kita cenderung berfokus kepada masalah yang ada dengan jargon: Apa yang saya dapat? Kenapa dia dapat lebih? Kenapa saya tidak dapat? Akhirnya pemikiran ini melahirkan sungut-sungut ketimbang syukur, kerakusan ketimbang mencukupkan diri, serta mengejar ambisi dan nafsu ketimbang melayani Tuhan dan menggenapkan tujuan kita hidup di dunia ini.

       Ketika kita memikirkan perkara surgawi, apa yang Tuhan kehendaki dan apa yang menjadi prinsip kebenaran, maka di sana kita dapat menilai realitas kehidupan ini dengan lebih terarah dan justru lebih mendarat. Kerangka berpikir rohani yang diajarkan Alkitab memampukan kita memperoleh hikmat Tuhan dalam menjalani hidup ini.

       Saat ini Anda dan saya dipanggil menyediakan waktu jeda dalam hidup ini untuk bersaat teduh, merenungkan prinsip kebenaran Firman Tuhan ini justru hidup kita lebih mendarat dengan realitas, dengan kehendak Tuhan dan dengan janji Tuhan. Amin.

BERPIKIR ROHANI TIDAK IDENTIK DENGAN IDEALISME MENG-AWANG AWANG, TETAPI JUSTRU SEBALIKNYA ADALAH CARA PALING MENDARAT DALAM MENJALANI HIDUP YANG BERHIKMAT

JEFF BPKR ROHANI

ONSEN KEROHANIAN

ONSEN

(Baca: Wahyu 3:14-19)

Onsen

       Anda pernah Onsen? Onsen adalah istilah Jepang untuk tempat berendam air hangat yang baik untuk rileks maupun kesehatan. Konon yang terkenal adalah air panas dari magma gunung berapi di mana air mandi tersebut mengandung sejumlah mineral  seperti sulfur, sodium khlorida, karbonat hidrogen, dsb.yang dalam jumlah secukupnya sangat baik untuk tubuh.

       Ketika saya mencoba Onsen butuh keberanian untuk mengalami budaya Jepang ini. Mengapa? Karena Onsen di banyak tempat adalah tempat mandi umum tanpa busana, khusus untuk laki-laki di tempat tersendiri dan wanita di tempat terpisah. Dalam ber-Onsen ria mengandung falsafah kemurnian dan keterbukaan yang biasa dilakukan antar teman sejawat, keluarga atau sahabat.

       Tidak terasa waktu berjalan, tiba-tiba sempat saya merasa pusing. Rupanya kita tidak boleh terlalu lama berendam di sana, karena dapat membuat dehidrasi, kepanasan dan pingsan. Hati-hati juga terpeleset karena licin. Akhirnya kami segera menyelesaikan ritual mandi dan mengenakan pakaian.

       Pengalaman Onsen mengingatkan kehidupan orang percaya yang suam-suam kuku di Laodikia. Tuhan menegur keadaan kerohanian jemaat yang tidak dingin dan juga tidak panas. Ini berbahaya! Karena setengah sadar dapat membuat orang terpeleset dalam dosa, tidak murni dan tanpa sadar menjadi sombong karena prestasi dan pengalaman.

       Hari ini kita diingatkan kembali untuk selalu kembali kepada Tuhan dalam renungan dan evaluasi diri. Adakah dosa yang perlu dibereskan di hadapan Tuhan? Adakah motivasi yang perlu diperbaiki dalam perbuatan baik? Adakah kita sadar dan mensyukuri semua berkat Tuhan atau merasa bahwa semua berkat itu sudah seharusnya menjadi milik kita karena sudah bekerja keras? Apakah kita cukup rendah hati untuk ditegor oleh Firman Tuhan? Kiranya Tuhan menolong kita selangkah lebih maju hari ini. Amin.

BERENDAM AIR HANGAT ITU ENAK, TETAPI MENGANDUNG BAHAYA APABILA KELAMAAN. BERADA DALAM ZONA NYAMAN ITU ENAK, TETAPI MENGANDUNG BERBAHAYA APABILA LUPA MISI TUHAN

Agaknya Kesibukan