KETIKA HIDUP KELIHATAN SEMPURNA

hidup sempurna

KETIKA HIDUP KELIHATAN SEMPURNA
(Yohanes 1:10)

hidup sempurna

       Beberapa waktu lalu saya makan malam dengan seorang kenalan dari luar negeri. Bagi saya, hidupnya boleh dikatakan hampir sempurna. Ia memiliki tubuh yang atletis, mahir bela diri, sehat, sangat tampan, cerdas, orangnya baik, memiliki visi yang mantap dan penghasilan yang terbilang tinggi. Ia memiliki istri dan anak-anak yang rupawan. Kurang apa lagi? Sekilas terasa hidupnya begitu sempurna di mata kebanyakan orang.

       Percakapan ringan kami mengalir dan ternyata ia adalah seorang ateis. Yang mengejutkan adalah bagaimana ia dibesarkan dalam sebuah gereja tradisi. Sejak kecil mengenal sekolah minggu sebagai tempat yang membosankan. Pada waktu itu Ia melihat bagaimana rohaniwan di gerejanya menggunakan politik agar dapat naik ke jenjang atas hierarki pelayanan. Entah apalagi yang dilihatnya, namun saat ini ia menolak untuk ber-Tuhan. Hidup yang kelihatan sempurna dan sangat baik di luar, ternyata dalamnya mati rohani.

       Itulah yang disebutkan dengan jelas oleh Yohanes mengenai manusia yang menolak Pencipta-Nya. Agama tidak serta merta membawa orang menemukan Tuhan kecuali Tuhan yang mencari manusia. Bagi sebagian orang, agama bak sandiwara kemunafikan. Di tempat ibadah mengatakan hal yang super rohani, tetapi di tempat lain perkataan kotor dan najis lah yang keluar dan melukai orang-orang sekitarnya. Di bibir setuju mengandalkan hanya Tuhan, namun dalam tindakan mengajak dukun dan jimat. Ketika kemunafikan dan kepalsuan merajalela di tempat ibadah maka di sana lah berpotensi besar melahirkan generasi muda yang ateis.

       Malam itu saya tidak dapat tidur memikirkan kengerian ini. Di satu sisi menaikkan doa bagi kenalanku. Di sisi lain tebersit pertanyaan: Apa yang anak-anak ku lihat tentang hidupku? Apakah kerohanian yang saya miliki adalah sandiwara belaka di tempat ibadah? Apakah keluargaku dan orang-orang di sekitar melihat hidupku dan memuliakan Tuhan atau justru rutinitas agama kosong, penuh aturan dan membosankan? Kiranya Tuhan menolong setiap kita yang percaya dan menerima Kristus Yesus sebagai Tuhan dapat menyatakan kesaksian yang baik sebagai anak-anak Allah yang hidup dan bukan anak-anak agama yang munafik dan palsu.

KETIKA HIDUPMU KELIHATAN SEMPURNA, CEK KEMBALI APAKAH KEROHANIANMU JUGA HIDUP ATAU SEKARAT

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *