JANGAN LEWATKAN KESEMPATAN…!

father-and-son

JANGAN LEWATKAN KESEMPATAN…!
(Baca: II Timotius 3:10-17)
“like father like son adalah pepatah yang sering kita dengar untuk menggambarkan pengaruh orang tua terhadap anaknya.  Jika orang tua memberikan teladan baik; kecenderungannya akan menghasilkan anak yang baik pula.  Jika orang tua memberikan teladan yang buruk; maka kecenderungannya akan menghasilkan anak yang bermasalah.
Inilah yang dialami oleh Timotius; anak didik rohani dari Paulus.  Timotius dibesarkan di keluarga yang sudah mengenal bahkan mengasihi Tuhan (II Timotius 1:5).  Neneknya Eunike dan ibunya Lois adalah orang yang beriman kepada Yesus Kristus.  Sekalipun ayahnya sendiri adalah orang Yunani yang kemungkinan besar belum percaya (atau percaya tidak sungguh-sungguh); Timotius “digarap” dengan sungguh-sungguh oleh ibu dan neneknya.
Perjumpaan Timotius dengan Paulus (Kisah Para Rasul 16:1-3), telah menumbuhkan kerohanian dan kemantapan dalam pelayanan di kemudian hari.  Paulus mengajak Timotius ikut dalam perjalanan pelayanan.  Kemungkinan di sepanjang waktu itulah Timotius mendapati figur ayah rohani yang baik.
Di sinilah kita dapat melihat ketiga figur orang percaya yang tidak melewatkan kesempatan mendidik murid yang bernama Timotius.  Timotius sekalipun mempunyai ayah jasmani belum percaya; namun nenek; ibu dan pembina rohaninya telah mendidik secara sungguh sehingga Timotius bukan saja mantap secara mental; tetapi juga matang secara rohani.
Tidaklah banyak remaja dan pemuda Kristen yang mempunyai kesempatan pendidikan seperti Timotius; sekalipun mungkin mereka dilahirkan di keluarga Kristen.  Sebagian diantaranya memang dididik dengan sungguh oleh orang tua; nenek/kakek atau kakak mereka yang di dalam Tuhan.  Sayangnya; sebagian lainnya—meski berada di tengah keluarga yang mengaku Kristen—tidak mendapat teladan bahkan wejangan (nasihat) Firman Tuhan dari orang tua mereka secara memadai.
Akankah generasi muda masa kini dibiarkan menjadi generasi yang tulalit?  Generasi yang tidak mengetahui dasar-dasar iman Kristen; generasi yang tidak akrab dengan Alkitab; generasi yang hidupnya dituntun oleh televisi dan bacaan sekuler. 
Dimanakah orang tua-orang tua yang mengaku dirinya Kristen, tetapi tidak menyempatkan pendidikan Kristen kepada anak-anaknya?  Adakah peran Gurus Sekolah Minggu dan Guru Sekolah Kristen disadari sebagai bagian penting akan figur wali orang tua yang rohani? 
Saya mengetahui beberapa orang anak dari keluarga tidak harmonis  (broken home) tengah datang ke Sekolah Minggu.  Seperti seorang anak terhilang yang sedang mencari figur orang tua, dia berusaha mendekati sejumlah lause (guru) muda untuk sekedar ngobrol dan bermain.  
Hati saya rasanya sedih, terharu dan berpikir: Apakah para guru sedang sadar memiliki peran yang sangat penting dan berharga untuk membentuk dan memberi teladan rohani akan siapa dan bagaimana kebaikan Tuhan Yesus.  Ada banyak dan bermacam situasi di Sekolah Minggu ataupun Sekolah Kristen yang anak-anak didik menanti figur teladan dan kasih seperti yang diajarkan Alkitab. 
Sementara kisah anak-anak tersebut terus berjalan seiring waktu, setiap kita dipanggil untuk menyadari dan berbuat sesuatu yang baik dan membangun bagi komunitas kita.  Mungkin tidak selamanya “like father like son” adalah baik dan sesuai harapan; namun setidaknya setiap kita bisa memberi peran figur rohani yang baik sebagai orang-orang percaya yang diselamatkan dan dipanggil Kristus.  Ingat!  Tidak harus sempurna tetapi yang wajar dan manusiawi bagaimana orang-orang percaya bergumul berjalan bersama Tuhan di dalam kelebihan dan kekurangannya.
Marilah kita mulai dengan membiasakan diri dalam ibadah keluarga.  Mulailah dengan membaca Alkitab dan berdoa bersama.  Biarlah Firman Tuhan meresap dalam kehidupan keluarga anda; memperlengkapi dan mendewasakan kerohanian keluarga.   Jangan tunggu ketika anak-anak anda sudah besar.  Jangan tunggu ketika berkeluarga, bisa mulai sekarang lewat adik kita; murid-murid kita; bahkan tetangga dan ponakan-ponakan.  Jangan lewatkan kesempatan berharga ini…!  Tuhan memberkati.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *