RUMAH SEMUT

cross

RUMAH SEMUT

Baca: Yohanes 16:29-33

1

Dalam dunia kamu menderita penganiayaan, tetapi kuatkanlah hatimu, Aku telah mengalahkan dunia (Yohanes 16:33b).

 

 

       Anda pernah dengar rumah semut Musamus di Merauke, Papua? Saya pernah memegang dan mengetuk bekas koloni rayap (termites) ini, luar biasa kerasnya. Tidak heran benteng yang juga ditemukan di Afrika, Australia, Amerika Selatan ini terkadang dapat diinjak gajah dan tidak hancur.

       2Hari itu saya nonton ulasan koloni musamus yang diserang musuh. Koloni serangga ini berusaha menutup sarangnya sambil ramai-ramai mempertahankan diri. Akhirnya raksasa besar diusir oleh kawanan kecil ini. Kerjasama dapat menghasilkan sinergi yang kuat, sendirian cenderung lemah dan kalah.

       Itulah yang tampaknya terjadi ketika Yesus dan para murid disergap kawanan prajurit bersama para tokoh agama yang hendak memebelenggu Yesus (Yohanes 18:12). Yesus mengetahui segala sesuatu dan mengingatkan para murid agar tidak kecewa, berkecil hati dan pupus harapan (Yohanes 16:31-32). Apakah para murid sendirian? Apakah Yesus sendirian? Sebenarnya, Tuhan hadir di saat sukar dan kelam sekalipun. Gelapnya aniaya salib diterangi lewat kebangkitan dan kemenangan Allah yang hidup.

       Daud bisa mengalahkan raksasa Goliat (I Samuel 17:50) bukan karena ia seorang diri tetapi ada Tuhan menyertai-Nya. Yusuf kerja keras dan gesit mengambil peluang hingga hidupnya sukses bukan karena kehebatan dirinya (Kejadian 50:20). Mereka sebenarnya tidak seorang diri tetapi bersama Tuhan ada kekuatan dan kemenangan.

       Mengikut Yesus bukan tentang hidup terus menerus lancar dan tidak ada masalah, tetapi tentang berjalan bersama Tuhan adalah seperti membangun benteng yang kokoh dari musuh kehidupan. Jangan terlarut dalam mental pesimis, kesepian, kelemahan dan kegagalan. Lihatlah Yesus Pemenang yang sanggup memberi kekuatan, keberhasilan dan damai sejahtera. Selamat memasuki masa Paskah.

 

MENGIKUT YESUS BUKAN TENTANG HIDUP TERUS MENERUS LANCAR TETAPI BERJALAN BERSAMA ALLAH YANG HIDUP

cross

KESEMPATAN KEDUA

cross

KESEMPATAN KEDUA

Baca: Lukas 23:33-43

Jadi akhirnya, saudara-saudara, semua yang benar, semua yang mulia, semua yang adil, semua yang suci, semua yang manis, semua yang sedap didengar, semua yang disebut kebajikan dan patut dipuji, pikirkanlah semuanya itu (Filipi 4:8).

Dental medicine

 

       Hari itu anak saya ke dokter gigi. Kalau biasa di rumah kumur air setelah sikat gigi dengan leluasa, tetapi tidak halnya di tempat praktik dokter gigi. Tempat pembuangan kumur air sangat kecil sehingga ketika membuang air kumur terciprat keluar sebagian. Istri saya mengingatkan supaya lebih perlahan dan jangan sampai air tumpah ke lantai.

       Namanya anak ingin kumur dengan baik agar semua sisa kotoran di mulut terbuang bersih. Kali kedua tanpa sengaja pula ia membuang air kumuran dan tumpah sebagian ke lantai. Dengan ekspresi terkejut dan rasa bersalah ia berujar kepada dokter, “Maaf”. Kontan dokter dan perawat tertawa sambil berkata, “tidak apa-apa”.

       Berbuat salah itu manusiawi dan mendapat kesempatan kedua untuk memperbaiki adalah anugerah. Ada kalanya kesempatan kedua pun sulit dilakukan orang tertentu terhadap masalah tertentu, namun yang menggaris bawahi adalah motivasi. Hati itulah yang dilihat Tuhan terlepas dari jatuh bangunnya seseorang di dalam dosa.

       Inilah yang tampak pada saat Yesus disalibkan di Golgota terhadap orang yang mengatakan, “Engkau Mesias… selamatkan kami” (Lukas 23:35,39,42). Dua kelompok orang yang berkata sama tetapi memiliki motivasi yang berbeda. Kelompok pertama terdiri dari tokoh Agama, prajurit dan penjahat yang motivasinya tidak percaya dan mengejek Yesus. Kelompok kedua adalah penjahat yang bertobat dan percaya Yesus sebagai Tuhan.

       crossTuhan Yesus memberikan kesempatan kedua dari kebinasaan kepada pengampunan dan hidup kekal. Kesempatan kedua bukan dilihat dari seberapa hebat orang itu tetapi seberapa sungguh motivasi hatinya. Hari ini Tuhan menilai bukan dari jabatan keagamaan, bukan berapa banyak absensi ibadah, atau kedudukannya di mata masyarakat, tetapi seberapa sungguh hatinya untuk melakukan yang benar, baik, sedap didengar dan patut dipuji (Filipi 4:8).

       Hari ini setiap kita memiliki kesempatan kedua bukan karena dilihat orang tetapi karena dilihat Tuhan. Tuhan tidak mengungkit-ungkit kesalahan masa lalu, tetapi memberi kesempatan ke dua untuk percaya, berharap dan hidup di dalam Dia. Selamat memasuki masa Paskah. Amin.

 

SAAT INI ADALAH KESEMPATAN KEDUA UNTUK MELAKUKAN YANG TERBAIK DI DALAM TUHAN. JANGAN TENGGELAM DALAM KESALAHAN DI MASA LALU.

AKHIRNYA HACHIKO BERTEMU TUANNYA

hachiko

AKHIRNYA HACHIKO BERTEMU TUANNYA

Baca: Lukas 24:13-35

Jikalau Aku menghendaki, supaya ia tinggal hidup sampai Aku datang, itu bukan urusanmu. Tetapi engkau: Ikulah Aku (Yohanes 21:22).

hachiko

 

 

       Mungkin banyak dari kita yang sudah pernah mendengar kisah Hachiko, anjing setia sampai akhir. Setelah terpisah sekitar 90 tahun akhirnya Hachiko bertemu dengan pemiliknya Profesor Hidesaburo Ueno. Inilah patung perunggu 1,9m berberat 280 kg yang diresmikan di halaman Today sebagai peringatan makna kesetiaan.

       Kisah nyata Hachiko berawal dari kematian Profesor Ueno (1925) ketika mengajar sebagai dosen Teknik Pertanian Universitas Tokyo. Setiap hari Hachiko menunggu tuannya di depan stasiun Shibuya hingga matinya 10 tahun kemudian. Kisah sedih bermakna persahabatan, keselarasan hubungan dan kesetiaan ini ditandai dengan patung Hachiko di depan pintu keluar stasiun Shibuya dekat Koban (kantor Polisi). Kisah ini serasa belum lengkap sampai dibuat patung pertemuan imajiner antara Hachiko dengan Ueno 03 Maret 2015.

       Perpisahan dengan orang yang dikasihi memang sangat menyedihkan dan berat untuk dijalani, terlebih apabila kedua belah pihak memiliki relasi yang dekat. Itulah yang juga terjadi kepada 2 murid Yesus dari Emaus. Kesedihan membuat mereka “buta” pengharapan hingga tidak melihat Yesus yang mati disalib sudah bangkit menjumpainya (Lukas 24:16). Sentuhan Firman Tuhan yang keluar dari ucapan Tuhan Yesus membuat hati kedua orang itu dipulihkan, dicelikan, dilegakan dan dikobarkan dengan berapi-api.

       hachiko2Kalau cerita Hachiko dengan Ueno ditutup dengan pertemuan imajiner happy ending, maka tidak perlu hubungan manusia dengan Tuhan hanya sebatas imajiner. Sebagian orang merasa Tuhan itu tidak ada alias dongeng jaman dulu. Tuhan dianggap barang imajiner. Tidak halnya dengan 2 murid Emaus yang melihat dan mengalami langsung Tuhan yang hidup. Anda ingin mengalami pemulihan, pencerahan, dan hati yang dikobarkan? Kembalilah kepada Firman Tuhan yang tertulis di Alkitab dan jumpai Tuhan yang hidup ini sekarang juga. Rasakan damai-Nya. Nikmati pertemuan dengan-Nya dalam keheningan sapaan. Tuhan tidak jauh, hanya sebatas doa.

 

PERTEMUAN DENGAN TUHAN YANG MEMULIHKAN, MENCERAHKAN DAN MENYEMANGATI MANUSIA DAPAT DIAKSES DENGAN IMAN.

MAAF SISTEM SEDANG SIBUK

2

MAAF SISTEM SEDANG SIBUK

Baca: Matius 11:2-6

Dan berbahagialah orang yang tidak menjadi kecewa dan menolak Aku (Matius 11:6).

2

 

       “Maaf, sistem sedang sibuk. Silahkan coba beberapa saat lagi.” Pesan itulah yang muncul berkali-kali ketika saya hendak berlangganan blackberry. “Koq sulit diakses? Pada saat tidak dibutuhkan suka muncul sms iklan, tapi saat perlu justru susah diakses!” Pernakah Anda mengalami hal serupa? Kecewa karena sulit akses.

       “kecewa” Didefinisikan Kamus Besar Bahasa Indonesia sebagai keadaan tidak puas/tidak senang karena keinginan, harapan yang tidak terwujud. Kecewa bisa dialami siapa saja dan dimana saja. Fans berat penyanyi/artis bisa kecewa ketika tidak dapat akses untuk ketemu. Sebaliknya, begitu gembira bila mendapatkan tanda tangannya, bersalaman apalagi selfie bersama.

       Rupanya Yohanes Pembaptis sudah sekian waktu tidak dapat akses bertemu Yesus. Ia di dipenjara! Bukan saja kecewa, sedih tetapi hingga pada titik bimbang dalam hidupnya iring Yesus. Apa benar Yesus adalah Tuhan? Kenapa Tuhan tidak juga menolong saya? Yesus menjawab, “Pergilah dan katakanlah .. orang buta melihat, orang lumpuh berjalan, orang kusta menjadi tahir, orang tuli mendengar, orang mati dibangkitkan dan kepada orang misikin diberitakan kabar baik.” (Matius 11:4-5).

       1Kecewa terhadap Tuhan dapat terjadi pada siapa saja orang percaya yang dirundung masalah besar. Ini bukan karena Tuhan tidak dapat dihubungi, melainkan karena betapa kecilnya manusia memahami realitas kehidupan yang begitu luas dan rumit dalam rana sejarah dan kekekalan. Di saat seperti itu setiap orang percaya sedang dimurnikan untuk tetap setia atau murtad, tetap mengandalan diri atau justru belajar lebih mengandalkan Tuhan. Tuhan belum selesai. Roh Kudus tengah bekerja melampaui akal dan kesanggupan manusia.   Hari ini kita punya akses istimewa kepada Yesus Kristus yang jauh lebih hebat dari provider seluler manapun di dunia. Mari tetap gunakan akses iman datang kepada Tuhan.

 

TIDAK ADA KAMUS ERROR BAGI ORANG YANG MENCARI TUHAN SEPENUH HATI